Apa Kamu Tahu? Selain Pemusnah Dinosaurus, Asteroid Juga Sebabkan Gempa Bumi Hingga Berbulan-bulan Lamanya

14
Apa Kamu Tahu? Selain Pemusnah Dinosaurus, Asteroid Juga Sebabkan Gempa Bumi Hingga Berbulan-bulan Lamanya
Sumber : Canva

Apa Kamu Tahu? Selain Pemusnah Dinosaurus, Asteroid Juga Sebabkan Gempa Bumi Hingga Berbulan-bulan Lamanya – Bencana asteroid besar yang membunuh semua spesies dinosaurus di zaman itu nyatanya juga menyebabkan gempa bumi maha dahsyat yang berlangsung selama berbulan-bulan.

Guncangan luar biasa itu dari tabrakan itu juga meninggalkan bekas di bebatuan di sekitar Teluk Meksiko.

Melansir Live Science, pernyataan itu didasarkan pada hasil penelitian terbaru yang dipresentasikan, Minggu (9/10/2022) pada pertemuan tahunan Geological Society of America (GSA).

Hermann Bermúdez, mahasiswa program doktor geologi di Montclair State University di New Jersey, menemukan lapisan batuan di Kolombia, Meksiko, Texas, Alabama dan Mississippi yang berubah bentuk dan retak akibat gempa.

Selain itu, juga ditemukan beberapa puing-puing sisa peninggalan akibat tsunami maha dahsyat yang terjadi akibat dari tabrakan asteroid pada 66 juta tahun yang lalu itu.

Bermúdez menyebut, beberapa lapisan bumi yang bengkok atau mencekung juga menyimpan bukti sebagai tanda bahwa vegetasi mulai pulih setidaknya enam bulan setelah tumbukan.

Apa Kamu Tahu? Selain Pemusnah Dinosaurus, Asteroid Juga Sebabkan Gempa Bumi Hingga Berbulan-bulan Lamanya
Sumber : Canva

Fakta bahwa lapisan-lapisan pada muka bumi yang berubah bentuk hingga kembali ditumbuhi tanaman menunjukkan bahwa gempa yang dipicu oleh tumbukan berlangsung berbulan-bulan.

Dahsyatnya Kekuatan Alam yang Menghancurkan Zaman Dinosaurus

Bermúdez, pada tahun 2014 menemukan lapisan batu di Pulau Gorgonilla Kolombia yang berbintik-bintik dengan manik-manik kaca kecil yang disebut tektites dan microtektites.

Lapasian itu terbentuk ketika batu yang meleleh terlempar ke atmosfer oleh tumbukan asteroid dan kemudian tersebar dalam bentuk bola akibat adanya pendinginan setelah peristiwa itu.

Di timur laut Meksiko, di Sungai Brazos di Texas, dan di beberapa lokasi di Alabama dan Mississippi, Bermúdez, dipandu oleh ahli geologi lokal, Bermúdez menyelidiki lapisan batuan yang berasal dari sekitar waktu tumbukan, yang dikenal sebagai Kapur –Paleogen batas.

Dia menemukan patahan, rekahan, campuran puing-puing dan batu lumpur yang mengindikasikan bekas lewatnya tsunami.

Beberapa lapisan menunjukkan tanda-tanda pencairan, sebuah fenomena yang dapat terjadi pada batuan sedimen yang tergenang air selama gempa bumi besar, ketika goncangan pada dasarnya menyebabkan tanah kehilangan kekuatannya dan berperilaku seperti cairan.

Semua batuan yang dipelajari oleh Bermúdez berada di dasar laut saat tumbukan terjadi. Bukti di Pulau Gorgonilla mengungkapkan bahwa pergolakan berlangsung lama setelah dampak awal.

Baca Juga : Fakta Menarik! Bagian Tubuh Manusia yang Paling Sulit Dipelajari Ternyata Otak

Spora pakis yang secara bertahap melayang ke dasar laut beberapa hari hingga minggu setelah dilepaskan oleh tanaman muncul di lapisan hanya 0,4 inci (1 sentimeter) di atas K-Pg batas. Lapisan itu kusut dan berubah bentuk.

“Gempa terjadi ketika endapan ini mengendap di dasar laut,” kata Bermúdez. Karena pakis tidak pulih selama enam bulan hingga satu tahun setelah tumbukan asteroid zaman dinosaurus ini, temuan tersebut menunjukkan bahwa planet ini terus bergetar selama berbulan-bulan setelah asteroid menabraknya.

Previous articleCegah Sejak Dini! Ini Penyebab Kanker Kulit dan Cara Mengobatinya
Next articleAnda Wajib Tahu! Begini Gejala, Penyebab dan Cara Pengobatan Limfedema